Dulu Dianggap Keren, 9 Kalimat ini Kini Terasa Geli. Ngapain sih Dulu Ikutan Tren Ngomong Gitu?

tren-kalimat-aneh tren-kalimat-aneh

Tren sekemudian menarik untuk diikuti. Umumnya orang terpancing demi menunjukan eksistensinya. Contohnya tren video TikTok. Dulu pas Bowo main atas ngehujat, giliran sekarang berlimpah yang main ikut-ikutan.

Tren itu bersifat musiman; muncul, ramai, lalu turun lagi. Ada kurang lebih tren yang bisa muncul lagi, ada pula yang cuma sekali. Salah satunya tren ngomong dengan kalimat ‘gaul’. Kalimat yang bersumber dari sinetron, film, atau budaya sedaerah. Masih ingat 10 tren kalimat ini? Salah satunya kamu pasti sudah ikutan ngomong.

1. Dulu pas SD ada tren kalimat yang mirip pantun bertema buah-buahan ini. Ada yang ingat dari mana sumbernya?

2. Kalau lagi berantem setara teman ujung-ujungnya kalimat sakti ini keluar. Berasa paling keren deh pokoknya kalau udah ngomong ini ke temen

3. Miris banget kalau inget masa kemudian. Temen lagi sial malah dikatain pakai kalimat ini. Keren enggak, norak, iya. Hadeeeh!

4. Ada juga istilah aneh singkatan dari “Kampung sekali udik payah.” Namanya bocah, dulu mana ngerti kalau ini nggak terpuji karena ejekan kelas

5. Siapa nih yang dulu cinta ngomong gini? Pasti cinta nontonin sinetron Ronaldowati. Prikitikitikitiew!

6. Belum lama ini bahasa Jaksel “which is, literally” populer, padahal dulu tahu ada tren serupa. Ini nih, masih inget nggak?

7. Gara-gara sering nonton grup lawak Bajaj, kita jadi ikut-ikutan jargonnya Melky Bajaj. Iya, iya, elu yang paling cool

8. Anak 90-an pasti sudah ngikutin dialognya Cinta AADC yang fenomenal ini. Kalau lagi ada makhilaf pas temen, jurus andalannya keluar

9. Siapa pun yang sudah pakai kalimat ini untuk menasihati orang lain harusnya ngaca. Sebelum nasihatin baiknya benerin akhlak sendiri dulu

Begitulah tren; fana. Kerennya sementara, ujung-ujungnya geli juga karena pernah ikutan. Hayoo, atas pernah ngikut ngomong kalimat yang mana?